Gunung Gede Pangrango

Posted: Januari 11, 2012 in kumpulan sejarah gunung di jawa

Gunung Gede Pangrango

 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Pesona gunung kembar di Bumi Parahyangan Gede – Pangrango terletak pada posisi astronomis 106o-107o BT dan 6,4o-6,5o LS, yang secara administratif terletak di pangkuan Kabupaten Cianjur, Sukabumi dan Bogor. Gunung Gede berbentuk gunung api strato yang usianya lebih muda dibanding Gunung Pangrango yang sudah tidak aktif lagi.

RUTE PENDAKIAN:

JALUR I : CIBODAS – TELAGA BIRU

Cibodas merupakan base camp pendakian yang berada di ketinggian 1.450 mdpl. Daerah ini masuk wilayah kecamatan Cipanas, Kabupaten Cianjur. Suhu di daerah ini berkisar antara 8o-25o C. Cibodas juga merupakan daerah tujuan wisata yang mempunyai kebun raya dengan luas 1.000 ha. Dari sini sampai ke puncak berjarak 9,7 km, sedangkan sampai ke Puncak Pangrango berjarak 11 km. Sebelum melakukan perjalanan, para pendaki harus mematuhi tata tertib yang cukup ketat bahkan kini pendaki harus melakukan reservasi atau pemanasan 3 hari sebelum melakukan pendakian. Lima belas menit atau kira-kira 1,5 km selepas Cibodas jalanan landai memotong Ciwulan. Pendaki dapat singgah disebuah danau yang hijau kebiruan akibat perpaduan pantulan langit dan ganggang hijau. Danau yang bernama Telaga Biru ini di kelilingi oleh semak – semak.

TELAGA BIRU – PERTIGAAN CIBEUREUM

Telaga Biru berada diketinggian 1.575 mdpl. Daerah disekitar danau ini merupakan perpindahan vegetasi submontana ke montana. Selepas itu lintasan mulai mendaki sampai Panyangcangan Kuda. Selama 45 menit dengan jarak tempuh 1,3 km pendaki akan tiba di pertigaan Cibeureum yang berada diketinggian 1.625 mdpl. Disini pendaki akan mampir ke Air Terjun Cibeureum yang indah.

CIBEUREUM – SUNGAI AIR PANAS

Disekitar Air Terjun Cibeurem ini juga terdapat Air Terjun seperti Dendeng, Ciwalen, Cikundul yang rata-rata berketinggian 40-50 m. Air terjun tersebut berasal dari hulu sungai yang sama. Disekitar ini pendaki juga dapat menemui flora Epipit, Anggrek Lumut Merah (spagnum gedeanum) yang merupakan endemik yang hidup di tebing-tebing air terjun. Selain itu juga terdapat banyak kelelawar yang berterbangan di goa Lalay. Dipertigaan Cibeureum pendakian dilanjutkan menuju sungai air panas yang akan memakan waktu 1 jam dengan panjang lintasan 2,5 km.

SUNGAI AIR PANAS – KANDANG BATU

Sumber air panas yang membentuk aliran sungai beraliran air panas ini berada di ketinggian 1.250 mdpl. Temperatur pada air panas tersebut berkisar 70o-75o C. Namun temperatur tersebut akan turun jika hari hujan. Selain dapat menghangatkan badan, sumber air panas ini mengandung belerang yang cukup tinggi. Disini pendaki juga dapat menjumpai air terjun dengan kepulan uap air yang keluar dari bongkahan-bongkahan lava. Air terjun tersebut bersuhu rata-rata 45o-50o C.
Setelah melanjutkan perjalanan selama 15 menit, pendaki akan tiba di Lebak Saat yang berarti lembah tanpa air. Di daerah ini mengalir air yang cukup jernih di lembah yang terbuka sehingga cukup kondusif untuk bermalam. Selama 30 menit perjalanan dari sini pendaki akan tiba di Kandang Batu.

KANDANG BATU – KANDANG BADAK

Kandang Batu ini berada di ketinggian 2.220 mdpl. Dinamakan Kandang Batu karena disekitar area ini banyak terdapat material batu yang merupakan letusan dari Gunung Gede. Namun kini banyak batu yang terkikis oleh arus air yang banyak terdapat disekitarnya. Selepas Kandang Batu lintasan mulai menanjak dibanding sebelumnya. Untuk sampai di Kandang Badak diperlukan waktu 1 jam pendakian dengan panjang lintasan 2,2 km.

KANDANG BADAK-PUNCAK PANGRANGO

Dinamakan Kandang Badak karena disekitar daerah pos ini becek akibat hujan sehingga menyerupai sebuah kandang. Pos ini terletak di ketinggian 2.393 mdpl. Beberapa meter setelah Kandang Badak terdapat sebuah persimpangan, yang ke kiri menuju Puncak Gede, sedangkan yang ke kanan menuju Puncak Pangrango. Sebelum melakukan pendakian pada kedua puncak tsb, pendaki harus menyiapkan persediaan air yang terdapat di dekat pos. Dalam perjalanan mereka menuju puncak Pangrango para pendaki akan melewati vegetasi subalpin dengan rerimbunan yang cukup lebat, dengan lintasan yang terjal. Dari Kandang Badak menuju Puncak Pangrango diperlukan waktu 3-4 jam dengan panjang lintasan 3,2 km.
Puncak Pangrango merupakan dataran tertinggi di Taman Nasional Gede-Pangrango. Dataran tersebut sangat rimbun dan sunyi karena jarang didaki dibandingkan puncak Gede. Dari area ini pendaki dapat menyaksikan alun-alun Mandalawangi yang terbentang seluas 5 hektar. Dari tempat ini alun-alun terlihat sangatlah kecil. Pada malam hari dengan cuaca yang cerah, pendaki dapat melihat kerlap-kerlip kota Jakarta dari puncak yang sunyi nan indah ini.

JALUR II : POS GUNUNG PUTRI-LEGOK LEUNCA

Setiap pendaki diwajibkan melapor rencana pendakiannya di kantor TNGP bagian Informasi Center Gunung Putri. Sama seperti di pos Cibodas, kini pendaki juga harus mengadakan reservasi atau pemanasan izin pendakian 3 hari sebelum mendaki. Base Camp Gunung Putri terletak di ketinggian 1.850 mdpl. Panjang lintasan menuju Puncak Gede adlah 7.4 km. Ini lebih singkat dibanding jalur Cibodas yang membentang sepanjang 9.7 km. Setelah perijinan dilakukan pendaki dapat menuju ke pos pemeriksaan (Pos Volunteer). Kondisi lintasan menuju kesana landai, dengan diapit persawahan yang memiliki banyak sumber air. Dari pos pemeriksaan perjalanan dilanjutkan. Pendaki akan melewati vegetasi hutan yang sangat terjaga dengan baik sehingga sangat jarang ditemui bekas-bekas eksploitasi tangan manusia. Menuju Legok Leunca lintasan cenderung datar dan bersemak-semak. Perjalanan ini memakan waktu 60 menit.

LEGOK LEUNCA-BUNTUT LUTUNG

Untuk sampai di Buntut Lutung memerlukan waktu selama 2 jam dengan lintasan menanjak.

BUNTUT LUTUNG-LAWANG SAKETENG

Buntut Lutung merupakan pos yang berada di ketinggian 2.220 mdpl. Daerah disekitarnya merupakan lapangan yang terbuka. Kondisi pos ini cukup memprihatinkan bahkan keadaanya yang nyaris hancur. Pendakian Menuju Lawang Saketeng cukup terjal dengan memakan waktu selama 60 menit.

LAWANG SAKETENG-SIMPANG MALEBER

Lawang Saketeng berada di ketinggian 2.500 mdpl. Selepas pos ini pendaki akan memasuki vegetasi subalpin dengan keragaman hutan yang nyaris sama dan pepohonan yang berukuran kerdil. Adapun jenis pepohonan yang dominan adalah Vaccinum Variangaefolium yang ditumbuhi lumut janggut pada batangnya. Bunga Badi (Anaphalis javanica) dan semak (isache pangrangensis). Untuk sampai simpang Maleber dibutuhkan waktu 30-45 menit.

SIMPANG MALEBER-ALUN-ALUN SURYA KENCANA

Simpang maleber berada di ketinggian 2625 mdpl. Selepas pos ini pendaki akan melewati lintasan yang landai, dengan daerah yang cukup terbuka, suatu pertanda bahwa pendaki akan sampai di alun-alun Surya Kencana bagian timur. Selanjutnya perjalanan dilanjutkan menuju Alun-Alun bagian barat. Dari simpang Maleber menuju Alun-alun ini membutuhkan waktu 30 menit.

ALUN-ALUN SURYAKENCANA-PUNCAK GEDE

Panjang lintasan yang membentang dari pos Gunung Putri hingga alun-alun ini adalah 6.9 km. Alun-alun ini berada di ketinggian 2.750 mdpl. Daerah ini berupa lembah yang diapit oleh Gunung Gede (2.958 mdpl) dan Gunung Gemuruh (2.927mdpl). Adapun luas Alun-alun ini adalah 50 ha. Disana terdapat sebuah sungai kecil yang membelah bagian alun-alun barat. Vegetasi yang mendominasi adalah Adelweiss (anaphalis javanica), tumbuhan paku (selligua feei) dan juga rerumputan yang masuk kedalam subalpin Grassland. Untuk sampai ke Puncak Gede diperlukan waktu tempuh selama 30 menit, dengan panjang lintasan 1.1 km. Jalannya terjal, melewati pegunungan tipis yang membentuk kelurusan dari arah utara hingga barat laut. Sesampai di puncak tertinggi pendaki dapat menyaksikan beberapa kawah yang terbentang (lihat jalur Cibodas ). Dalam menuju Puncak Pangrango pendaki dapat turun ke Kandang Badak dan kembali mendaki Gunung Pangrango. Untuk sampai ke Puncak Pangrango dari Puncak Gede ini diperlukan waktu 4-5 jam, dengan panjang lintasan 5.3 km.

JALUR III : SELABINTANA-POS I

Selabintana, daerah yang terletak disebelah selatan Gunung Gede ini terdapat Camping Ground sebagai base camp pendakian yang dapat menampung hingga 150-an penginap. Kira-kira 15 km ke arah utara juga terdapat pos pendakian Situ Gunung. Untuk menuju Puncak Gede maupun Situ Gunung, jalur Selabintana adalah jalur yang lebih berat dibandingkan jalur yang lainnya. Selabintana berada diketinggian 700 mdpl dan waktu yang diperlukan untuk pendakian adalah 6-7 jam,dengan panjang lintasan 7,9 km. Selepas selabintana lintasan masih landai dan pada kilometer ke 2,4 atau setelah berjalan selama 45 menit pendaki akan menemui Air Terjun Selabintana yang berada diketinggian 900 mdpl.Air Terjun ini adalah Air Terjun tertinggi se TNGP. Pada jalur ini pendaki juga akan melewati perkebunan teh Goal Para. Sampai memasuki Pos I lintasan masih cenderung landai.

POS I – POS II

Di pos ini terdapat sebuah mata air yang sangat jernih dan lahan perkemahan yang luas. Selepas Pos I lintasan tetap landai dan jelas hingga Pos II.

POS II – POS III

Medan perjalanan menuju pos III merupakan medan terberat dengan lintasan berbatu, mulai menanjak, jurang yang menganga disepanjang sisi lintasan. Jika musim hujan disepanjang lintasan sering terjadi longsor dan sering dihantam badai. Untuk itu disepanjang lintasan ini disediakan tali pegangan sebagai pengaman oleh petugas pendakian Selabintana. Selain itu lintasan ini kadang tidak terlihat karena tertutup semak tinggi yang tumbuh di musim penghujan. Menjelang Pos III pendaki akan menemui air terjun kecil dengan mata air yang jernih dan dingin.

POS III – POS IV

Selepas Pos III lintasan tetap curam. Pada daerah ini pendaki akan melewati medan berbatu sepanjang punggung selatan hingga mencapai ketinggian 2.900 mdpl. Selanjutnya pendaki akan melewati lintasan menurun sepanjang 800 m hingga pos IV.

POS IV – PUNCAK GEDE

POS IV berada dilereng Gunung Gemuruh dan tidak jauh dari Alun-Alun Salabintana. Vegetasi di daerah ini sama dengan vegetasi di alun-alun Suryakencana. Dalam perjalanan menuju puncak pendaki akan melewati punggungan terakhir yang cukup terjal sampai di puncak Gede yang berada diketinggian 2.958 mdpl.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s